Monday, June 15, 2015

Pengalaman di RS Dr. Saiful Anwar

RS Dr. Saiful Anwar

Setelah berkali - kali bolak balik ke rumah sakit Dr. Saiful Anwar, akhirnya saya dapat juga surat sakitnya. Jadi gini, surat ini diminta oleh dosen saya, sebut saja namanya pak ***. Karena dia butuh bukti tentang penyakit saya ini, lalu saya memutuskan untuk meminta surat sakit ke rumah sakit.

Pertama kali itu saya datang ke rumah sakit Dr. Saiful Anwar ini, itu sangat rame. Gila... padahal jam 6 pagi, tapi udah kek antri sembako. Ternyata yang rame itu adalah pengguna kartu bpjs. Mungkin karena pengguna kartu ini dibebaskan dari segala biaya, jadinya antrinya sepanjang itu... udah kek orang lagi demo.

Karena saya ga pake bpjs, jadinya langsung bisa daftar. Dan ternyata sangat cepat sekali nomor saya dipanggil. Setelah daftar, saya melanjutkan ke poli THT untuk menceritakan kronologis masalah yang saya hadapi. Berkali - kali saya dibuat bolak balik. Ke poli, ke GCU, ke poli, ke GCU, ke poli, ke GCU...

Berkali - kali terus kek gitu, sampe nenek - nenek loncat dari kursi rodanya, gitu terus... lama - lama pusing juga saya dan akhirnya saya disuruh periksa dulu. Untuk membuktikan apakah penyakit saya ini asli atau palsu. Dan ternyata... saya disuruh minta surat resmi dari fakultas untuk pemeriksaan selanjutnya.

Bikin emosi aja nih, untung aja saya ga ngeluarin kata - kata kotor. Bisa jadi ribut nih satu rumah sakit. Udah gitu pas pulangnya saya lewat pintu yang dijagain sama satpam. Ini satpam sepertinya tidak pernah diajari sopan santun. Mungkin karena satpam ini pekerja outsourcing. Tau darimana saya? jadi gini ceritanya...

Pas hari kedua saya balik lagi ke rumah sakit, saya ketemu bapak - bapak. Ternyata bapak ini pensiunan dari dinas. Dia bercerita tentang satpam yang marahin dia dengan kurang ajar. Dan dia bilang satpam ini tidak pernah diajari sopan santun. Ya! kami punya cerita yang sama, yaitu tentang satpam ini.

Tidak terasa sudah satu jam kami saling bercerita, lalu saya melanjutkan untuk tes pendengaran telinga dan tes alergi. Tetapi sebelum itu, saya memberikan dulu surat resmi dari fakultas... yang sudah saya dapatkan dengan susah payah.

Akhirnya saya pergi untuk tes pendengaran telinga. Jadi, pertama - tama itu saya dimasukkin ke dalam ruangan, seperti ruangan isolasi tahanan. Ruangan ini kedap udara. Berbagai tes pendengaran telah saya jalani, ada juga tes bisik - bisik. Selanjutnya ialah tes alergi.

Di tes ini, tangan saya di tusuk jarum suntik sebanyak - banyaknya, hehe... saya lupa berapa kali. Mungkin sekitar 30 lebih. Hayo... pastinya kalian membayangkan jarum suntik yang gede kan? yang kek di film - film. Ga kok, jarumnya kecil dan rasanya itu kek digigit semut.

Dan hasilnya, saya alergi terhadap debu rumah, bulu anjing dan kapuk. Untuk alergi makanannya itu saya alergi udang (yah, salah satu makanan kesukaan saya nih). Gpp lah, untung cuma satu... udang doang. Berarti tandanya saya masih bisa makan ayam, yeay.

Untuk harga tes pendengaran dan alergi ini saya tidak bisa sebutkan harganya disini. Yang jelas, kalo tes pendengaran itu sekitar 90 rb dan tes alergi itu 60 rb. Nah, setelah itu... saya disuruh foto rontgen di tempat fotonya. Untuk fotonya ini sendiri dikenakan biaya 44 rb.

Setelah beberapa kali bolak balik rumah sakit ini, saya bahkan sampai hafal semua sudut ruangan rumah sakit ini. Bila disuruh menyebutkan berapa jumlah tong sampah yang ada dirumah sakit ini, pastinya saya... ya ga bisa lah...

Pokoknya sangat menyenangkan sekali berada di rumah sakit ini, terkadang bahkan saya ingin menjadi dokter suatu saat nanti. Karena saya melihat banyak sekali dokter - dokter muda yang ada disini.

Nah, hari ini akhirnya saya mendapatkan apa yang saya inginkan yaitu surat sakitnya. Pengalaman saya pun berakhir disini. Intinya, rumah sakit itu merupakan tempat yang menyenangkan menurut saya. Kita dapat berbagi pengalaman dengan orang lain. 

Saya pun sering berbincang - bincang dengan banyak orang yang ada di rumah sakit Dr. Saiful Anwar ini. Banyak sekali pengalaman yang bisa saya dapatkan. Dan juga, orang - orang yang ada di rumah sakit Dr. Saiful Anwar ini sangat - sangat baik. Menurut saya, pelayanan di rumah sakit ini adalah salah satu yang terbaik... yang pernah saya kunjungi.

Terima kasih dan semoga bermanfaat :)

(Baca juga : Kenapa Kita Sering Lupa?)

Related Posts

Pengalaman di RS Dr. Saiful Anwar
4/ 5
Oleh

Daftar via Email Gratis!

Suka dengan post yang bermanfaat seperti ini? Ayo tulis email anda sekarang dan dapatkan post terbaru lainnya via email.

Show comments
Hide comments

3 komentar

Tulis komentar
avatar
June 16, 2015 at 1:47 PM

Pengalaman yang menarik gan, memang biasanya kalo rumah sakit umum itu pasti bagus. Barusan saya cari di google, ternyata rumah sakit ini kualitasnya memang sudah tidak diragukan lagi, kalo bpjs kayaknya memang rame, di setiap rumah sakit yang ada bpjsnya

Reply
avatar
June 16, 2015 at 1:54 PM

Haha... kita senasib gan, saya juga pernah ketemu sama satpam yang kayak agan ceritain, moga - moga aja tuh rumah sakit reputasinya jadi jelek cuma gara2 itu tadi

Reply

Ayo berikan pendapat dan komentarmu tentang postingan ini!
Karena pendapat dan komentarmu sangatlah berarti :D